Film Terbaik Amerika – Penyanyi Jazz

terbaik

Panjang fitur pertama “talkie” mencapai layar lebar pada hit tahun 1927 The Jazz Singer. Alan Crosland menyutradarai Al Jolson dan Mary Dale dalam film ini yang menggabungkan kartu judul (untuk sebagian besar cerita dan dialog) dengan suara penuh (untuk semua lagu dan beberapa bagian pendek yang diucapkan). Skor musiknya adalah bunga rampai melodi termasuk Tchaikowsky, musik tradisional Ibrani, dan balada populer. Bahkan dengan suara “real-time” yang terbatas, karakterisasi masing-masing aktor dan aktris tetap menonjol. Setiap karakter memiliki tema musik yang berulang dan efek suara musik tambahan disinkronkan dengan aksinya.

Plot The Jazz Singer cukup mudah. Jakie Rabinowitz muda (Al Jolson) adalah putra dari Cantor Yahudi ¬†layarkaca21¬†Rabinowitz (Warner Oland). Ayah Jakie ingin dia menjadi penyanyi religius generasi kelima dalam keluarga Rabinowitz. Jakie, bagaimanapun, menyukai jazz baru dan ingin mengejar karir di atas panggung. Ibu Jakie (Eugenie Besserer) mengerti, tapi ayah Jackie dengan tegas tidak mengerti. Jackie melarikan diri dari rumah pada usia tiga belas tahun setelah cambuk terakhir dari ayahnya karena bernyanyi di bar setempat. Dia menjadi “Jack Robin”-penyanyi jazz.

Jack mendapat terobosan besar ketika dia bernyanyi untuk penonton termasuk penari bintang Mary Dale (May McAvoy). Saat Jack menyelesaikan membawakan lagu “Dirty Hands, Dirty Face” (sebuah lagu yang merayakan kegembiraan seorang ayah yang menyapa putranya yang masih kecil) dan para pendengarnya bertepuk tangan dengan antusias, dia menyela mereka dengan kalimat pertama yang diucapkan film tersebut: “Tunggu sebentar! Tunggu sebentar menit! Kamu belum dengar apa-apa!” Sebelumnya, penonton hanya mendengar suara “live” untuk lagu. Sekarang antisipasi yang bersemangat dari kalimat yang diucapkan berikutnya menambah keseruan dari sisa film.

Hanya dua penggunaan tambahan dari dialog lisan yang sangat bagus. Yang pertama terjadi ketika Jack pulang ke New York dan melihat ibunya untuk pertama kalinya selama bertahun-tahun. Dia sendirian di apartemen mereka dan Jack memainkan piano dan menyanyikan “Blue Skies” hanya untuknya. Ini diikuti dengan aliran percakapan yang cepat, emosional, dan mungkin improvisasi di mana Jack menjelaskan hal-hal yang akan dia lakukan untuk ibunya (membelikannya rumah, gaun baru, mengajaknya berlibur) ketika dia menjadi bintang yang sukses. Cinta Jack yang membara untuk ibunya dan antusiasmenya yang kekanak-kanakan pada rencananya untuk ibunya tidak dapat disampaikan secara efektif dengan kartu judul. Munculnya suara telah menciptakan peluang untuk ekspresi tulus dari perasaan intim antar karakter.

Ibu Jack memprotes sambil tertawa, tetapi dia jelas tersentuh oleh pemujaan Jack. Pertukaran kegembiraan mereka tiba-tiba terhenti saat ayah Jack masuk. Pada titik ini penonton mungkin tidak berharap mendengar suara langsung dari siapa pun kecuali Jack. Penyanyi itu menggelegar “STOP!” adalah kejutan dan menambah keterkejutan atas penolakannya yang tanpa kompromi dan langsung terhadap putranya.

Sebagian besar gambar di The Jazz Singer biasa-biasa saja. Hampir semua bidikan adalah bidikan sedang dan panjang tanpa hiasan. Satu-satunya gambar penting adalah adegan terakhir di mana Jack bernyanyi di sinagoga sebagai pengganti ayahnya yang sakit dan sekarat. Gambar penyanyi Rabinowitz yang ditumpangkan menempatkannya di sisi Jack. Ayah dan anak itu telah dipersatukan kembali dalam roh. Jack kini bebas mengejar panggilannya sebagai penyanyi jazz.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *